Friday, December 16, 2011


Kau Dimana

Kita pernah bersatu
Kini berbatas jarak
Kita pernah bersama
Kini lerai selerak

Atau salah waktu
Cepat benar cemburu
Atau salah atur
Selisih percaturan

Tuju haluan tak sama
Jalan ditempuh beza tak serupa
Garis penamat terentang
Jauh benar belum mampu disinggah
Andai aku ada kamu
Pasti sempurna sebuah perlumbaan

Ke mana kau menghilang
Ke mana kau menghilang
Aku cari
Aku cari
Aku cari
Kau di mana

Andai aku ada kamu
Pasti sempurna sebuah perlumbaan

Ke mana kau menghilang
Ke mana kau menghilang
Aku cari
Aku cari
Aku cari
Kau di mana




Wednesday, December 14, 2011

this is untitled III

ini sudah kali keduanya,
mimpi,perkara yang sama.
atau adakah ini jawapan bagi doa doa itu?
hanya Si Pemberi Mimpi yang tahu.


dua tangan ini,
akan terus menadah,
sebelum mata terus menerus terlena,
agar suatu hari aku dapat melihat kau sesempurna itu.
kau tahu kerana apa semua ini?
kerana aku menyayangimu dgn sepenuh hati ini.
kerana Nya.


Kau,
dalam HIJAB itu,
Sungguh cantik,comel,segak.
Ia tidak limited di mata ini atau lain2 manusia,
tetapi di mata Allah lebih utama!





Monday, December 12, 2011

...kerana doa...


Kerana Doa



Melangkah jauh tanpa arah dan tujuan

Bumi nan subur ini kurasakan gersang
Di dalam terang kegelapan
Seakanku hanyut di daratan
Ku ingin pulang ke pangkalan

Pabila mata hati dan minda terbuka
Bertandang keyakinan terhakis curiga (hakis curiga)
Putaran masa pasti menekan
Jarak dan ruang bukan sempadan
Tuhanku teramat penyayang

Aku tahu Kau selalu bersamaku

Tak sesaat Kau biarku keseorangan
Tak sesaat pintaku jadi bebanan

Ku percaya
Kerana doa bertitian tiap waktu
Dengan izin-Mu
Ku kembali ke pangkalanku

Tak sesaat Kau biarku keseorangan
Tak sesaat pintaku jadi bebanan
Ku percaya diri ini memerlukan
Ku percaya doaku yang mengeratkan

Tak sesaat kau biarku keseorangan
Tak sesaat pintaku jadi bebanan
Ku percaya diri ini memerlukan (Tuhanku tak pernah mematah)
Ku percaya doaku yang mengeratkan (Benar jiwa yang gelisah)


Sunday, December 11, 2011

this is untitled II

setiap kali aku menyusuri jalan itu,
dan setiap kali itu juga empat mata ini tidak lepas untuk melihat Ia.
jalan itu jalan aku sehari-hari.


Ia nampak indah,
tak kira ketika di baluti kabus pagi,
tak kira ketika matahari perkasa sedang menguasai,
tak kira ketika malam mula menyanyi lagu sepi,
dalam apa2 waktu,keadaan atau apa sekalipun,
Ia adalah indah.
begitu indah.
walaupun Ia berada jauh,jauh sekali dan tersangat lah jauhnya.


Ia indah,
apabila hati ini menterjemah setiap pandangan itu,
sehari2 aku,
selama mana aku berada di jalan itu.
senyum2 kita,
ketawa2 kita,
gelak2 kita,
borak2 kita,
secret2 kita,
semua itu ter peta secara tiba2 satu per satu dalam kepala dan jiwa
dan hati ni mulalah bermain dengan satu benda yang dinamakan, 
pe-ra-sa-an.


aku tahu aku tidak dapat lari,
aku cuba buang jauh2,
semua nya buntu.
ini mungkin kerana....
jalan itu adalah jalan aku sehari-hari.


















dari kotak kecil ini,
aku hanya...
memandang Ia,
redup.
dan itu lah mampuku.
kali ini tiada mungkin lagi,
aku pasti,


kerana jalan itu adalah jalan aku sehari hari!























Friday, December 9, 2011

this is untitled

sunyi sepi.
aku hanya melihat kamu dari jauh.
kita bercerita tentang kisah kita.
aku gembira mendengarnya.
kita ketawa kita belajar.
kadang2 kau menjadi asbab untuk aku terus kuat.
cara mati mati kering aku sehari hari itu,
mungkin takkan dapat kau baca.
biarlah ia tersorok di pelusuk dengan kemas.
bukan lagi nano tetapi piko.
dan memang itu yang aku telah sematkan.
tapi kalau waktu tak mengizinkan.
daun pokok di alam sana sudah berguguran.
seseorang akan datang memberitahu sebuah kesah.
kesah yang aku catatkan dlm buku biru itu.




Thursday, December 8, 2011

...seketul daging, sekeping qalbi...

Assalamualaikum

Alhamdulillah..
Masih punya semangat berkongsi 
Berkongsi lagi perihal hati
Kata orang..
Memberi akan lebih gembira daripada menerima
Oh..seakan bakal menyangkal kata itu
Masakan tidak gembira orang yang menerima
Andai menerima sesuatu berharga
Apakah si pemberi yang berkurang itu
Bisa terus bergembira??
Ahh..mana mungkin kata itu benar..
Maaf..diri terlupa
Diri terleka lantas tertinggal satu perkara
Ya..amat benar memberi bisa lebih bahagia
Bahagia tatkala memberi dengan kasih sayang
Mana pernah dalam sejarah
Seorang ayah tidak bahagia melihat anaknya berjaya
Masakan tidak, sudah separuh hidupnya
Hanya untuk "memberi" pada sang anak
Dan kini, masih boleh terus senyum
Senyum bukan sekadar menunjuk-nunjuk
Senyumnya persis seorang yang bahagia
Oh...barangkali bukan sekadar bahagia
Tetapi ibarat seorang yang sangat bahagia
Ahh..ingin sekali merasa bahagia
Lantas, mulalah untuk memberi 
Bukan sekadar memberi
Memberi bersama kasih sayang
Ahh..susah bukan??
Barangkali punya masalah dengan hati
Ayuh, kita sama koreksi hati
Bukan sekadar mentafsir jasadi
Perlu bertanya pada hati
Agar hati bisa terus menjadi qalbi
Pesanan sang arif, Al-Ghazali
Carilah hatimu di tiga tempat
Sewaktu bangun membaca Al-Quran
Jika tidak ketemu,
carilah hatimu ketika mengerjakan solat
Andai masih lagi belum berjumpa,
duduk bertafakurlah ingati mati
Jika masih sukar ketemu,
Pohonlah dari Allah untuk punya hati yang baru
Kerana hakikat tatkala itu
Kau tidak punya hati.
Astaghfirullah..
Moga diri ini tidak pernah tidak punya hati
Sabda Rasullullah..
Dalam jasad anak adam ada seketul daging
Andai baik daging itu,
Maka baiklah seisi anggota jasad
Andai buruk daging itu,
Lantas buruklah seisi anggota jasad
Ketahuilah..
Daging yang seketul itu adalah hati
Banyak peringatan perihal hati
Bicara bagaimana menjaga hati
Benar..orang selalu kata
Hati insan itu mudah berbolak balik
Apakah punya harapan kembali andai terus berbalik??
Sudah tentu, kerana Allah Maha Pengampun
Ikatlah hati dengan mujahadah yang tinggi
Bukankah syurga dipagari kesusahan
Neraka pula dipagari keseronokan
Andai mahu berada selama disyurga
Perlu dilalui "pagar-pagar" kesusahan
Kerana itu akan membawa bahagia abadi
Andai mahu cepat mengalah 
kerana sakit terkena duri berpagar
Bersedialah hadapi panas yang membakar
Nau'zubillah..

Tidak ingatkah kita pada Suci Sekeping Hati?


Sekeping hati dibawa berlari
Jauh melalui jalanan sepi
Jalan kebenaran indah terbentang
Didepan matamu para pejuang
Tapi jalan kebenaran
Tak akan selamanya sunyi
Ada ujian yang datang melanda
Ada perangkap menuggu mangsa
Akan kuatkah kaki yang melangkah
Bila disapa duri yang menanti
Akan kaburkah mata yang meratap
Pada debu yang pastikan hinggap
Mengharap senang dalam berjuang
Bagai merindu rembulan di tengah siang
Jalannya tak seindah sentuhan mata
Pangkalnya jauh hujungnya belum tiba



Wednesday, December 7, 2011

...bicara hati...

Assalamualaikum

Lama tak menjengah
Lama juga tak berkongsi
Lagi lama menyepi
Bukan kerana kurangnya emosi
Lebih kepada perlunya masa bersendiri
Oh, barangkali bukan sekadar itu
Mungkin perlunya berdiam diri
Bukankah itu lebih bagus
Kurangya rasa sakitnya hati
Kepada kalian dan juga diri sendiri
Lantas, apakah hari ini
Masih bisa berkongsi?
Apakah sudah punya emosi?
Barangkali...
Rasanya luahan kali ini bisa berjela
Terlalu banyak untuk dikongsi
Terlalu banyak yang terjadi
Hanya dalam semester kedua akhir
Empat bulan yang penuh pelajaran
Bermula dengan mencari tugasan hakiki
Oh..mencari lantas memahami
Itu yang lebih tepat
Maka, bermula episod pemisahan satu "bulatan"
"bulatan satu" kalian yang disini tatkala itu
"bulatan dua" punya mereka yang pernah kesana dulu
Hakikatnya, "bulatan satu" itu makin rapat
Ya..tersangat rapat
Hinggakan terlupa mereka
Mereka yang bisa sama rapat
Hanya kerana berbeza "bulatan"
Lantas, mereka terabai
Ahhh...
Ini bukan lagi soal terasa hati
Ini bicara tidak pandai menjaga hati
Maafkan kami kalian "bulatan dua"
Bukan sudah lupa rapat dahulukala
Tapi, seakan terkabur tautan hati
Hati-hati dari "bulatan dua"
Hmmm...peristiwa besar sudah berlalu
Berlalu dengan mengajar
Mengajar bagaimana menjaga hati mereka
Jangan mudah menyangka
Jangan sukar bertanya
Cantik pengajaran tentang hati kali ini
Alhamdulillah..
Mula mengerti hati-hati kalian
Namun, seakan mula sedar
Hati kita tidak sekuat tautan dulu
Harapnya bukan kerana berbedanya "bulatan"
Tatkala mula faham dan mengerti
Apa yang terkandung dalam "Katakanlah"
Sekali lagi terlupa kalian
Astaghfirullah...
Sekali lagi afwan dipinta
Bukan berniat untuk meminggirkan
Tapi hanya untuk mengelak dari menzalimi
Barangkali kalian bertanya
Mengapa tidak terus berahsia
Hanya bersembang dalam kumpulan lima
Maaf sekali lagi
Tidak berupaya untuk menyimpan
Tatkala semangat membuak-buak
Maaf juga biarkan kalian dengan persoalan
Tidak langsung peka dengan dinding kalian
Maaf...
Oh..sudah mula kenal siapa berwatak ahli sihir
Siapa pula rahib yang taat
Susah melawan kehendak ahli sihir
Tatkala raja terus memaksa
Rahib pula terus menarik
Kumpulan berlima lantas punya amalan tambahan
Kalian menyangka kami punya kehebatan
Hakikat sebenar, kami sekadar punya kerendahan
Belajar untuk terus melawan ahli sihir
Dengan tautkan kepada si rahib yang taat
Lantas, kalian merasa punya martabat
"bulatan satu" lebih hebat
"bulatan dua" dari mereka yang terbuang
Maafkan kami sekali lagi...
Kamilah yang terbuang
Ya...hati lebih merasa diri ini terbuang
Terbuang tatkala tautan yang longgar terus kendur
Lantas, tautan baru yang lebih utuh
Dengan dia, dia dan dia
Maka, terbuang lah hati ini
Sekadar merenung dari jauh
Dengan satu senyuman kurang indah
Bersyukur sekadar menyedapkan hati
Oh..sudah terlupa
Hati ini punya "bulatan Satu"
Namun, tiada kimia yang kuat dalam kumpulan lima itu
Mengapa??
Mungkin terlampau lekat kuat dengan kalian
Hati dari "bulatan dua"
Hingga kesan masih berbekas
"bulatan Satu"...
Ya..kalian sangat baik
Namun, kalian tak punya nilai kerapatan
Bukan tidak mencuba
Tapi sekadar cuba-cuba
Lantas, kesannya juga seakan biasa-biasa
Lantas, cuba kembali ke "bulatan dua"
Dengan harapan ada yang menerima
Namun, sekali lagi tidak sedar
Ada ahli baru dalam "bulatan dua"
Ahli yang juga punya hati
Lantas, hati itu juga perlu dijaga
Maafkan kami...
Sekali lagi terlepas pandang
Barangkali terlampau menyangka
Hati kalian sudah sama warnanya dengan hati kami
Maafkan kami...
Tidak mungkin akan berlaku selepas ini lagi
Kerana kami sudah bisa berhati-hati
Hmm..
Bicara soal kembali
Kembali dengan harapan bisa diterima
Namun, sudah punya titik hitam dalam "bulatan dua"
Mana mungkin dengan hati terbuka
Bisa menerima aku yang terbuang
Ya...
Perlunya usaha
Usaha jaga hati sendiri serapi mungkin
Lantas, bisa dengan mudah
Menjaga hati-hati kalian
Sudah tampak sinar itu
Alhamdulillah..
Masih mahu menyatukan "bulatan satu"
Satukan bersama "bulatan dua"
Matlamat jangka pendek
Dan perlu dicapai
Kini...
Ntah, seakan lemah
Kerana merasakan, "bulatan Dua" lebih dihati
Kumpulan Lima sekadar rapat
Rapat tatkala bertemu rahib yang taat
Amalnya kalian termasuk aku
Sangatlah mengecewakan
Mana pernah dalan sejarah
"bulatan Satu" bertanya perihal makan
Jauh sekali memegang kepala tatkala demam
Ataupun mengucap selamat atas urusan
Barangkali kurangnya amalan dari aku
Lantas, maafkan hati ini
Tatkala hati kalian sangat semangat dengan jalan si rahib
Hati ini diminta seakan dibelai
Maafkan...bukan belaian yang dipinta
Tapi seakan mahu merasakan tautan hati "bulatan" itu
Rasa yang sama tatkala "bulatan dua" bertindak dahulu
Tanpa sebarang pinta
Ya..itu ikhlas dari hati mereka
Barangkali, hati ini lebih sesuai untuk "bulatan dua"
Seakan mahu melambai tangan kepada "bulatan satu"
Maaf kerana terlalu meminta untuk dilayan
Maaf juga kerap menarik muka
Maaf juga andai pernah terkasar bahasa
Bukan sekadar sekali dua
Namun, seakan kita tidak pernah mengambil ibrah
Pengajaran yang mengajar
Sebuah pelajaran bagaimana menjaga hati
Aku sedar...
Kalian punya logam itu
Jangan biarkan terus lebur
Ya...kuatkan tautan kepada si rahib yang taat
Kerana ghulam itu bisa mengalahkan sang raja
Maafkan aku andai melengahkan langkah kalian
Tinggallah aku
Agar bisa dikutip oleh mereka yang punya hati
Mereka yang aku percaya
Bakal menyusul dari kalangan "bulatan dua"



video


(^_^)v


p/s: dah lama tak menulis, macam tak best lak..haha
p/s/s: Maaf..ayat sangat tidak dapat difahami..haha..
p/s/s/s: Jom sama-sama jaga hati  :)










...tq...

...mengarut...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...