Wednesday, December 7, 2011

...bicara hati...

Assalamualaikum

Lama tak menjengah
Lama juga tak berkongsi
Lagi lama menyepi
Bukan kerana kurangnya emosi
Lebih kepada perlunya masa bersendiri
Oh, barangkali bukan sekadar itu
Mungkin perlunya berdiam diri
Bukankah itu lebih bagus
Kurangya rasa sakitnya hati
Kepada kalian dan juga diri sendiri
Lantas, apakah hari ini
Masih bisa berkongsi?
Apakah sudah punya emosi?
Barangkali...
Rasanya luahan kali ini bisa berjela
Terlalu banyak untuk dikongsi
Terlalu banyak yang terjadi
Hanya dalam semester kedua akhir
Empat bulan yang penuh pelajaran
Bermula dengan mencari tugasan hakiki
Oh..mencari lantas memahami
Itu yang lebih tepat
Maka, bermula episod pemisahan satu "bulatan"
"bulatan satu" kalian yang disini tatkala itu
"bulatan dua" punya mereka yang pernah kesana dulu
Hakikatnya, "bulatan satu" itu makin rapat
Ya..tersangat rapat
Hinggakan terlupa mereka
Mereka yang bisa sama rapat
Hanya kerana berbeza "bulatan"
Lantas, mereka terabai
Ahhh...
Ini bukan lagi soal terasa hati
Ini bicara tidak pandai menjaga hati
Maafkan kami kalian "bulatan dua"
Bukan sudah lupa rapat dahulukala
Tapi, seakan terkabur tautan hati
Hati-hati dari "bulatan dua"
Hmmm...peristiwa besar sudah berlalu
Berlalu dengan mengajar
Mengajar bagaimana menjaga hati mereka
Jangan mudah menyangka
Jangan sukar bertanya
Cantik pengajaran tentang hati kali ini
Alhamdulillah..
Mula mengerti hati-hati kalian
Namun, seakan mula sedar
Hati kita tidak sekuat tautan dulu
Harapnya bukan kerana berbedanya "bulatan"
Tatkala mula faham dan mengerti
Apa yang terkandung dalam "Katakanlah"
Sekali lagi terlupa kalian
Astaghfirullah...
Sekali lagi afwan dipinta
Bukan berniat untuk meminggirkan
Tapi hanya untuk mengelak dari menzalimi
Barangkali kalian bertanya
Mengapa tidak terus berahsia
Hanya bersembang dalam kumpulan lima
Maaf sekali lagi
Tidak berupaya untuk menyimpan
Tatkala semangat membuak-buak
Maaf juga biarkan kalian dengan persoalan
Tidak langsung peka dengan dinding kalian
Maaf...
Oh..sudah mula kenal siapa berwatak ahli sihir
Siapa pula rahib yang taat
Susah melawan kehendak ahli sihir
Tatkala raja terus memaksa
Rahib pula terus menarik
Kumpulan berlima lantas punya amalan tambahan
Kalian menyangka kami punya kehebatan
Hakikat sebenar, kami sekadar punya kerendahan
Belajar untuk terus melawan ahli sihir
Dengan tautkan kepada si rahib yang taat
Lantas, kalian merasa punya martabat
"bulatan satu" lebih hebat
"bulatan dua" dari mereka yang terbuang
Maafkan kami sekali lagi...
Kamilah yang terbuang
Ya...hati lebih merasa diri ini terbuang
Terbuang tatkala tautan yang longgar terus kendur
Lantas, tautan baru yang lebih utuh
Dengan dia, dia dan dia
Maka, terbuang lah hati ini
Sekadar merenung dari jauh
Dengan satu senyuman kurang indah
Bersyukur sekadar menyedapkan hati
Oh..sudah terlupa
Hati ini punya "bulatan Satu"
Namun, tiada kimia yang kuat dalam kumpulan lima itu
Mengapa??
Mungkin terlampau lekat kuat dengan kalian
Hati dari "bulatan dua"
Hingga kesan masih berbekas
"bulatan Satu"...
Ya..kalian sangat baik
Namun, kalian tak punya nilai kerapatan
Bukan tidak mencuba
Tapi sekadar cuba-cuba
Lantas, kesannya juga seakan biasa-biasa
Lantas, cuba kembali ke "bulatan dua"
Dengan harapan ada yang menerima
Namun, sekali lagi tidak sedar
Ada ahli baru dalam "bulatan dua"
Ahli yang juga punya hati
Lantas, hati itu juga perlu dijaga
Maafkan kami...
Sekali lagi terlepas pandang
Barangkali terlampau menyangka
Hati kalian sudah sama warnanya dengan hati kami
Maafkan kami...
Tidak mungkin akan berlaku selepas ini lagi
Kerana kami sudah bisa berhati-hati
Hmm..
Bicara soal kembali
Kembali dengan harapan bisa diterima
Namun, sudah punya titik hitam dalam "bulatan dua"
Mana mungkin dengan hati terbuka
Bisa menerima aku yang terbuang
Ya...
Perlunya usaha
Usaha jaga hati sendiri serapi mungkin
Lantas, bisa dengan mudah
Menjaga hati-hati kalian
Sudah tampak sinar itu
Alhamdulillah..
Masih mahu menyatukan "bulatan satu"
Satukan bersama "bulatan dua"
Matlamat jangka pendek
Dan perlu dicapai
Kini...
Ntah, seakan lemah
Kerana merasakan, "bulatan Dua" lebih dihati
Kumpulan Lima sekadar rapat
Rapat tatkala bertemu rahib yang taat
Amalnya kalian termasuk aku
Sangatlah mengecewakan
Mana pernah dalan sejarah
"bulatan Satu" bertanya perihal makan
Jauh sekali memegang kepala tatkala demam
Ataupun mengucap selamat atas urusan
Barangkali kurangnya amalan dari aku
Lantas, maafkan hati ini
Tatkala hati kalian sangat semangat dengan jalan si rahib
Hati ini diminta seakan dibelai
Maafkan...bukan belaian yang dipinta
Tapi seakan mahu merasakan tautan hati "bulatan" itu
Rasa yang sama tatkala "bulatan dua" bertindak dahulu
Tanpa sebarang pinta
Ya..itu ikhlas dari hati mereka
Barangkali, hati ini lebih sesuai untuk "bulatan dua"
Seakan mahu melambai tangan kepada "bulatan satu"
Maaf kerana terlalu meminta untuk dilayan
Maaf juga kerap menarik muka
Maaf juga andai pernah terkasar bahasa
Bukan sekadar sekali dua
Namun, seakan kita tidak pernah mengambil ibrah
Pengajaran yang mengajar
Sebuah pelajaran bagaimana menjaga hati
Aku sedar...
Kalian punya logam itu
Jangan biarkan terus lebur
Ya...kuatkan tautan kepada si rahib yang taat
Kerana ghulam itu bisa mengalahkan sang raja
Maafkan aku andai melengahkan langkah kalian
Tinggallah aku
Agar bisa dikutip oleh mereka yang punya hati
Mereka yang aku percaya
Bakal menyusul dari kalangan "bulatan dua"



video


(^_^)v


p/s: dah lama tak menulis, macam tak best lak..haha
p/s/s: Maaf..ayat sangat tidak dapat difahami..haha..
p/s/s/s: Jom sama-sama jaga hati  :)










...tq...

...mengarut...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...